Juli 13, 2024
Hubungan jarak jauh dapat menjadi solusi nyata untuk kompatibilitas karena begitu banyak koneksi Anda bersifat emosional dan intelektual

Beberapa orang menjalani long distance relationship atau hubungan jarak jauh baik dalam pernikahan atau di masa kencan.

Tak sedikit juga yang khawatir jika harus menjalani hubungan jarak jauh karena kesulitan komunikasi dan kepercayaan.

Hubungan jarak jauh membutuhkan banyak kesabaran dan pengorbanan setiap masing-masing pasangan.

Sebelum Anda memutuskan untuk menjalani hubungan jarak jauh, ada beberapa hal yang harus Anda tanyakan pada diri sendiri, berikut ini.

Saat mulai berpisah sementara, ada banyak pertanyaan yang harus Anda jawab sendiri, seperti kapan Anda bisa melihatnya lagi? Jam berapa dia akan meneleponku setiap malam? Bagaimana jika dia bertemu orang baru? Bagaimana jika kita putus cinta? Lindsey Warwick, LPC-Associate dan LMFT-Associate di The Gracious Mind di Texas, menyebutnya sebagai “intoleransi terhadap ambiguitas”, atau keinginan agar segala sesuatunya direncanakan sampai ke detail terakhir.

Kurangnya fleksibilitas ini dapat menimbulkan masalah bagi hubungan jarak jauh.

“Ini adalah sesuatu yang berkontribusi pada kecemasan,” kata Warwick.

“Ini pada dasarnya berarti ‘Saya tidak dapat menangani kenyataan bahwa saya tidak tahu apa yang akan terjadi’, atau bahwa ‘Saya tidak mengendalikan ini,’ dan itu dapat menimbulkan banyak kesusahan.” Membuka jalur komunikasi tentang ketakutan ini sangat penting.

“Biasanya ketika Anda akan melakukan percakapan seperti ini, pernyataan ‘Saya merasa’ adalah cara yang sangat baik untuk mengatasinya karena Anda harus memiliki apa yang Anda rasakan,” kata Warwick.

“Itu menempatkan fokus pada Anda, yang mengurangi pertahanan pasangan Anda.” Warwick menjelaskan bahwa ketidakamanan finansial dapat menjadi pemicu stres besar untuk hubungan jarak jauh, terutama karena hal itu dapat mengungkapkan dinamika kekuatan finansial yang mengejutkan.

Jika satu orang akhirnya menghabiskan lebih banyak uang daripada yang lain dalam upaya untuk terhubung, misalnya, keretakan mungkin terjadi.

“Orang yang menghasilkan lebih banyak uang mungkin akan merasa sedikit kesal, atau terbebani jika mereka yang membayar barang-barang itu,” kata Warwick.

“Menyadari dan memperhatikan itu, melakukan percakapan seputar itu, mengakui atau bertanya apakah itu terjadi.

Anda tidak ingin kebencian menumpuk seiring waktu.

” Ketika saling mengunjungi tidak memungkinkan karena kendala keuangan, Warwick mengatakan bahwa obrolan video dapat membantu Anda merasa lebih terhubung daripada mengatakan, panggilan telepon.

“Menemukan cara untuk berkreasi dengan meningkatkan kontak jika Anda tidak bersama, dengan WhatsApp, FaceTime, Zoom, atau Skype dapat sangat membantu dalam meningkatkan keintiman ketika Anda tidak dapat bertemu satu sama lain,” katanya.

“Memiliki harapan tanpa mengomunikasikannya bisa menjadi jalan besar menuju kebencian, terutama jika Anda memiliki gagasan tentang bagaimana sesuatu harus berjalan, dan itu tidak terjadi seperti itu,” kata Warwick.

“Mampu berbicara tentang itu atau mampu memperhatikan harapan-harapan itu versus kenyataan sangat penting.” Misalnya, jika mendengar dari pasangan setiap hari sangat penting bagi Anda, kata Warwick, Anda bertanggung jawab untuk mengomunikasikannya—dan membantu mencari tahu bagaimana mewujudkannya.

“Pahami bahwa terkadang masalah pekerjaan mungkin muncul, atau keadaan darurat mungkin terjadi,” tambah Warwick.

“Jangan mengandalkan rencana yang sangat kaku, tetapi miliki sesuatu yang setidaknya memberi Anda beberapa ide, terutama jika Anda seorang perencana dan penentu tujuan dan penjadwal.” Plus, harapan mengenai masa depan Anda sebagai pasangan harus diputuskan bersama.

“Jadi, apakah Anda pada akhirnya akan pindah ke tempat orang lain ini berada, atau mereka pada akhirnya akan mundur, atau apa pun yang Anda ambil keputusan bersama, mungkin akan ada sedikit memberi dan menerima,” kata Warwick.

“Jarak jauh dapat menjadi solusi nyata untuk kompatibilitas karena begitu banyak koneksi Anda bersifat emosional dan intelektual karena Anda sedang berbicara di telepon, atau Anda sedang mengirim pesan teks, atau Anda sedang melakukan panggilan video,” kata Warwick.

“Seiring waktu, Anda beralih dari cinta yang penuh gairah ke cinta yang sempurna, yang kurang bermuatan seksual dan lebih intim secara emosional, dan lebih terhubung secara intelektual.

Dan jika Anda tidak memilikinya dengan pasangan Anda, akan sangat sulit untuk mempertahankannya dalam jangka panjang.” Ini bisa lebih sulit bagi pasangan baru, tambahnya, karena mereka tidak punya waktu untuk membangun bentuk keintiman lain untuk membantu mempertahankan ikatan mereka.

Warwick mengatakan bahwa, selain berbagi panggilan telepon dan pesan intim, tetap sibuk dapat membantu meringankan beberapa rasa sakit yang datang karena tidak dapat melakukan kontak fisik dengan pasangan Anda.

“Melemparkan diri Anda ke hal-hal yang penting bagi Anda, apakah itu pekerjaan Anda, teman Anda, sukarelawan, hal-hal lain.

Jika Anda tidak sibuk, itu mungkin terasa jauh lebih menyiksa.” “Ada banyak literatur hubungan yang berbicara tentang pentingnya diferensiasi sehingga Anda tidak menyatu dengan pasangan Anda, dan menjadi pasangan Anda, dan menjadikan pasangan Anda seluruh dunia Anda,” kata Warwick.

Warwick berbagi bahwa memiliki kehidupan sendiri itu penting, di dalam (dan di luar) hubungan jarak jauh.

Dalam hubungan yang ideal, kedua orang menjalani kehidupan yang terpenuhi terpisah dari pasangannya, penuh dengan hubungan platonis dan bermakna.

“Memiliki orang-orang yang bahagia, sehat, dan aman dalam hidup Anda membuat perbedaan positif, lebih dari hanya satu orang itu.

Dengan cara yang sama seperti pasangan romantis Anda memberi makan Anda, penting untuk dapat memberi makan diri sendiri dengan hal-hal lain ini,” katanya.

WELL +GOOD

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *